Senin, 27 Maret 2017

Pelukan Belakang

Pada malam-malam setelahnya
Aku merindukan caraku memeluknya dari belakang
Penuh erat dan rasa nyaman yang begitu jauh
Sampai aku merasakan tak ada laki-laki yang lebih istimewa selainnya

Dan pada malam ini
aku merindukan sekuat-kuatnya saat pelukan itu ada
Andai sekali saja dikembalikan waktu
Aku ingin memeluknya dari depan
Bukan lagi dari belakang
Dan ingin katakan


"Ayah, seringlah datang-datang ke dalam mimpiku, juga mungkin mimpi ibu. Meski aku tau kamu melihatku, tapi aku rindu senyum dengan gigimu yang beberapa telah tanggal. Ayah seringlah datang saat aku tak mampu menghadapi hari-hari. Katakan, kalau aku kuat menghadapinya" 

Senin, 28 November 2016

26 Tahun Menginspirasi Negeri

Hayo, siapa yang tidak mengenal JNE saat ini?. Hampir semua orang mengetahui JNE itu apa. Apasih dia? Semacam makanan yang dapat menghilangkan kenangan-kenangan mantan atau sesuatu jimat yang cepat mendatangkan jodoh? hihihihihi….. Ehm kalau ini mungkin udah saya makan dari dulu, jadi gak perlu bertahun-tahun mengenang si dia, lelah soalnya, hehehe. . .

sumber: gambar sendiri

Nah bagi pebisnis online, dan yang hobi belanja online pasti sangat tahu JNE. JNE adalah mamang-mamang yang hobinya nganterin barang, surat, atau apapun dari si pengirim kepada penerima (iyalah masa penerima ke pengirim L ). Hampir semua orang pernah menggunakan jasa kurir ini. Jasa kurir ini tidak hanya mengirimkan barang hanya dalam kota saja loh, bahkan bisa keluar kota. Oh iya ngomong-ngomong “mamang-mamang yang hobinya nganterin barang”, kira-kira ada gak yah kurir yang “mba-mba” :D. 

Gimana sih rasanya didatengin mamang-mamang JNE dan kurir yang lainnya? Kita pasti seneng banget ya rasanya dan mungkin muncul pemikiran “Alhamdulillah untung tukang online shopnya bukan penipu (astaghfirullah, suudzan L) karena setelah sekian lamanya barang itu dipesan tapi gak muncul juga keberadaannya (kek pacar atau mantan yang ngilang berhari-hari terus tiba-tiba datang, ngetok pintu cuma balikin power bank, tenang ini bukan curhat pribadi kok, mas saya ndak gitu orangnya, ini curhatnya seseorang di grup, hahaha), dan pemikiran-pemikiran lainnya, apalagi mamang-mamang kurir yang nganterin barang itu mukanya kayak Steven Gerard, sampe rumah dia ngetok pintu, dan bilang “mba, mau jadi istri saya?” oh ini udah kelewatan ngayalnya. Ya walaupun gak kayak Steven Gerrard, tapi kayak mamang-mamang yang ada dislide di acara JNE kemarin, duh manis pisan J J.

Berawal dari ajakan Vira di grup WA (dan lagi-lagi grup WA Blogger Jabodetabek), yang ngasih tau kalau sesorang disana nyari orang yang mau datang ke acara miladnya JNE, kuota masih banyak, dan yang datang ke acara tersebut katanya sih biar gak emak-emak aja, hahhaha. . . (digetok seseorang yang disana). Nah, Vira ngasih tau, kalau acaranya JNE ini bakal ngasih goodie bag yang kalau dijumlah harganya nganu, maklumlah, kita mah para blogger pencari goodie bag, yang tiap acara cuma ngincer isi goodie bag, hahahaa (digetok orang segrup WA). Tapi untuk kali ini saya ikut  gak ngincer goodie bagnya kok, emang pengen jalan-jalan aja, bosen di rumah, dan emang pengen ikut acara macam gini lagi setelah dua tahun yang lalu (kesiyan, ya L).  Dan akhirnya saya pun daftar.

Hari-hari berlalu. Ancaman untuk gak bisa ikut acara ini datang, karena tiba-tiba Vira kasih kabar di grup “yang daftar JNE, cek email ya”. Waktu itu di email saya belum ada, sampe akhirnya Tiwi yang bikin saya bisa ikut. Makasih loh Tiwi, sini aku ketjup-ketjup manjah.
Dan akhirnya, hari yang ditungguin tiba. Dari grup, yang ikut itu berenam, setelah sebelumnya yang saya tahu yang ikutan itu hanya lima orang, sampe-sampe pas lagi di busway, ada yang telepon dan nanyain “Li, lo dimana? Gue udah sampe nih, buruan lo dateng”, lah salah sendiri kan ya dia gak berkoar-koar di grup waktu kita rame-rame ngomongin ini acara,entah siapa orangnya.


para fakir goodie bag :D

”Media & Blogger Gathering JNE, When Local Goes Global”

Dalam acara memeriahkan hari menetasnya, JNE mengadakan acara “Media & Blogger Gathering JNE” yang diselenggarakan pada hari Selasa, 22 November 2016 di XXI Lounge Plaza Senayan, Jakarta Selatan.

Acara ini dimulai habis dzuhur, tepatnya sih kurang tau, soalnya acaranya dimulai dengan makan siang yang sesungguhnya saya, Vira, juga Adibah ketinggalan karena kita shalat dzuhur dulu (menantu idaman kan kita J). Ya nasib dapat makanannya terakhir jadi seada-adanya, eh tapi begini aja enak loh, apalagi ikannya, nyesel bener ngambilnya cuma satu potong aja L.


nasi dan ikan yang enak :( 
Nah setelah acara makan-makan, kita masuk ke acara inti yeayyyy J. Acara ini dipimpin sama Kak Kemal, kemudian dibuka sama Direkturnya JNE, Bapak M. Feriadi.

Kak Kemal

M Feriadi
Belum mulai diskusi udah bagi-bagi hadiah loh buat 5 Media & 5 Blogger yang udah berkontribusi bagi mereka. Hadiahnya liburan ke Bali plus akomodasi. (duh mak, dari awal aja saya udah ngeces sama hadiahnya L).

Blogger yang liburan ke Bali

Media yang liburan ke Bali
Setelah bagi-bagi hadiah, acara dilanjutkan dengan diskusi. Untuk tahun ini, JNE ngundang  Mas Jaya Setiabudi yang punya Yukbisnis.com dan Mba Ria Sarwono yang punya Cottonink.
Habis diskusi, terbitlah pembagian doorprize juga Pak Eri Gunaldi sebagai President Marketing of PT Tiki JNE. Dari awal sih sebenernya udah gak ngarep bakalan dapet doorprizenya, toh gak ngaruh juga, karena gak masukin kartu nama. 





Di acara ini, JNE ngasih banyak banget hadiah yang bikin nganu L L diantaranya: Voucher MAP, Voucher Sodexo, Hardisk, Hp Lenovo, Camera Canon (ini yang bikin ngiler L), Xiaomi, Home Theather, dan Galaxy Tab. Untuk pembagian hadiah kali ini gak saya poto, cuma bikin iri soalnya, heehehe. Tapi masih mending saya sih, daripada ada yang ngotot kesel karena dia punya kartu nama tapi gak dikasih tau kalau drop kartu nama, hahahah ciyaaaannn…

----
Oh iya, gak ngira loh kalau JNE ternyata udah setua ini J. Dipikirnya, JNE ini masih berusia belia, soalnya baru mengenal JNE juga beberapa tahun belakangan ini (kesiyan). Butuh perjuangan yang sangat panjang sampai akhirnya JNE bisa sampai sebesar ini. Usaha yang keras emang membuahkan hasil yes (ya walaupun gak semua usaha bisa menghasilkan hasil yang manis sih, kayak udah capek-capek ngasih perhatian, tapi dianya tetep cuek bebek, ngenes brohh).
Seperempat abad udah dilewatin. JNE juga udah sering dapet penghargaan (semoga penghargaannya bikin JNE makin legowo yes, dan makin memperbaiki pelayanannya, aamiin). JNE udah tersebar di seluruh wilayah Indonesia dengan Kantor Pusat di daerah Tomang, dan cabang utama di 34 provinsi.
Oh iya,ngomong-ngomong udah tau belum kalau JNE juga bisa mesen oleh-oleh nusantara loh. Untuk layanan ini JNE ngeluarin produk PESONA (Pesanan Oleh-Oleh Nusantara), jadi ketika kalian kangen pengen makan keripik sanjay, kalian bisa pesan di JNE. Selain PESONA JNE juga ngeluarin produk layanan JMT. Ini berlaku buat kalian yang mau kirim barang motor.

----
Gak kerasa, acara udah sampe di penghujung. Kita beres-beres pulang, dan gak lupa buat ambil tujuan utama kita  goodie bag. Dan ini isi goodie bagnya J.


Kita gak nyangka kalau isinya bakalan sebanyak ini, dan apalagi ada modemnya J, (alhamdulillah rezeki calon ibu dari anak-anak kamu yang sholeha, hehehe..). Lalu kitapun membubarkan diri untuk pulang ke rumah masing-masing.



Ketika pulang, saya, Vira, Adibah, dan Kak Andy masig bertanya-tanya, voucer Sodexo ini dipakai buat apasih. Sampe akhirnya kita udah keluar dari Plaza Senayan dan menuju pulang, kita malah searching dulu. Awalnya sih dapet infonya kalau ini motivasi-motivasi gitu. Tapi segabai blogger pencari goodie bag, kita gak nyerah, sampe akhirnya kita tau kalau voucer ini bisa dipakai ke KFC. Kita berempat bukannya pulang dan gunain masing-masing voucernya, cewek-cewek ini malah malakin om-om buat ngebuktiin,voucer ini bisa dipake di KFC atau gak, yangakhirnya malah bikin kita masuk kedalam lagi dan makan es krim, sampai ada mba-mba JNE yang juga ketawa ngeliat kita makan, ya gimana gak tau ye kan, tas goodie bagnya aja ditaro diatas meja. 

Om-om  yang neraktir cabe-cabeannya pake pocer
Sekali lagi, selamat milad JNE, semakin tua, semakin baik pelayanannya, semakin sukses, semakin banyak produk-produk layanan baru yang dikeluarinnya (kalau kata manajemen pemasaran, namanya strategi komunikasi pemasaran) semakin yang baik-baik pokoknya mah. Terimaksih udah kasih goodie bag yang uwooo buat kami para fakir goodie bag.
Oh iya makasih juga sama Smartfren sama Sodexo yang ikut hadir dalam acara goodie bag kami J




Minggu, 20 November 2016

Pagi yang Terbahak-bahak


Blogger Jabodetabek.
Ehmm kalau mau nyeritain soal grup whatsapp ini sih bingung mau mulai dari mana. Cuma mau sekedar share aja tentang pembicaraan di grup hari ini yang bikin pagi-pagi udah ketawa ngakak. Obrolan biasa, tapi mungkin ini malah jadi suatu karya semacam "puisi berantai tidak sengaja" dari kegalauan mereka hihihi....

Puisi berantai yang tidak disengaja ini berawal si Ilham yang susah ngomong r ngeshare link tulisan barunya dia yang dilanjutin sama si Yoga juga Vira. Vira yang ngeshare tulisannya pake kata-kata "Selamat hari minggu untuk yang sedang merajut rindu" yang akhirnya malah dilanjutin sama si Beby.. 

Dan inilah hasil karya puisi berantai yang tidak sengaja oleh mereka

Andai rindu sesederhana dilebur temu
Dan menahannya itu tak sepahit jamu
Mendiamkannya adalah seperti batu,
yang diam-diam memeluk sunyinya waktu
Andai jarak tidak pernahmelahirkan rindu
Bukan pada jarak kutitipkan rindu, tapi pada kamu
Membuat orang-orang yang terpisahkan jarak menjadi sendu
Ingin bertemu rasanya sungguh candu
Jadi teringat kenangan masa kecil bersamanya ketika asyik main gundu
Kusentil, dia menjauh
Pertama kali kulumat bibirmu di bawah pohon randu
Rasanya aku malu, tapi akupun ingin dicumbu
Saat kurenggut keperawananmu, kau pun menangis tersedu-sedu
Aku tak paham mengapa orang menyalahkan jarak
Jauh dekat mestinya tak memusingkan otak
Bahkan Tuhanpun sering disalahkan ketika para manusia ini sedang mendapat musibah
Seolah-olah mereka yang paling mengerti atas apa yang telah Tuhan takdirkan
Padahal, Tuhan punya rencana yang indah
Ya. Misalnya, Ia tak menggariskan dia yang kau cinta dalam satu ikatan yang sah
Seperti popcorn yang meletup-letup, kata-kata suka menari-nari
Wajahmu, suaramu, selalu kuingat membuatku jadi tergila-gila
Pada saat rindu membuncah, rasanya waras ini mulai musnah
Tak seperti bocahyang bisa bahagia dengan mudah, bagiku, itu sama saja satu hal yang mewah

Dan saya yang mulai baca biasa-biasa aja, senyum-senyum aja, suka sama chatnya mereka, dirusak sama chatnya Yoga yang mulai memasuki ranah mesum, hahahaha. Yang awalnya rantaian puisi ini kesusun, sampai jadi acak-acak gegara nganuin chatnya Yoga yang nganu,, hhihihihi..

Tapi bagi saya, ini karya yang menarik. Biarpun mereka gak sengaja ataupun karena emang karena mau curhat, mereka telah bikin pagi saya tertawa. Terimakasih yang berkontribusi :)

Dan inilah mereka yang terlibat di puisi berantai itu:
1. Beby
2. Adibah
3. Vira
4. Yoga
5. Dian
6. Tiwi
7. Salam

Untuk Beberapa Potong Hari Perihal Rindu dan Cemburu - 1


Karena rindu aku ingin menemuimu.
Sebab telah beberapa hari aku telah ada tanpa ada obrolan-obrolan yang seperti biasa kita lakukan. Tak ada kata-kata yang biasa kita ucapkan untuk sekedar menyemangati hari-hari kita yang terlampau biasa. Tak ada rayu-rayu rindu yang terkadang membuat kita geli sendiri yang kemudian membuat kita bergurau “macam anak abg ya” dan kita tertawa dalam emot-emot yang tersedia. Rusaknya telepon genggammu membuat kita menjadi galau sendiri, menjadi tambahan kerjaan untuk memikirkan keadaan lawannya masing-masing, tapi kita tetap melewatinya dengan senyum.

Sesekali teleponku berdering. Suaramu. Aku senang. Meski hanya sehari sekali dalam sepuluh menit, setidaknya suaramu jauh lebih penting daripada rindu-rindu kita yang tertahan. Kita menanyakan kabar, menanyakan apa yang sudah biasa kita tanyakan dan kita menjawabnya. Kemudian, seperti biasa yang telah kita lakukan, kita berjanji untuk bertemu pada hari biasa, jam biasa, dan tempat yang biasa.

Hari itu tiba. Aku telah siap sejak pagi. Memilih baju yang terbaik untuk aku pakai agar terlihat cantik dimatamu. Memakai gelang, namun lagi-lagi tidak ada penunjuk jam yang melingkar di tangan kiri, batrainya telah habis tenaganya sejaka beberapa minggu silam, dan aku belum menggantinya. Aku pergi dengan senyum dengan harapan untuk bisa bertemu.

Karena cemburu setitik merusak rindu sebelanga.

Aku tak lagi tahu bagaimana menjelaskanmu. Tentang sore tadi, aku benar-benar tidak melihatmu datang. Bukannya aku kelabakan karena ketahuan berdua dengan seorang pria, karena tahu kamu baru datang lalu aku lari karena melihatmu. Sungguh dengan kekurangan penglihatanku, aku benar-benar tidak seperti yang kamu sangka. Aku berlari untuk mengejar yang kamu pun tahu aku biasa dengan siapa, dan lelaki itu, lelaki yang kamu sangka, ia mengejar temannya. Kita hanya teman sekelas, hanya teman yang arah rumahnya sejalan, dan hanya sama-sama mengejar teman kita masing-masing. Tidak lebih.
Aku menghampirimu. Tak aku sangka kamu sebegitu marahnya terhadapku. Aku menjelaskan dan kamu memintaku untuk naik ke motormu. Lalu kita pergi.

Gerimis menemui kita kala itu. Menemui kita untuk bisa meredam amarah kita masing-masing

Motormu mengarahkan ke sebuah warung makan. Kamu memintaku turun. Memintaku untuk menjelaskan tentang kejadian yang merusak rindu kita. Dan kita masih pada kata-kata kekesalan.

Kita masuk dengan sendiri-sendiri. Aku memilih tempat duduk yang agak dalam, kamu memintaku untuk pindah, menempati tempat duduk yang dua dari depan. Pelayan memberiku menu, dan aku memesan indomie rebus level sedang dan teh manis anget. Aku menyodorkan menu itu padamu, dan menyuruhmu memesan dengan nada ketus. Ah, lagi, aku meminta maaf untuk keketusanku.

Pesanan kita datang. Kita diam. Kita menikmati santapan kita masing-masing tanpa ada obrolan yang seharusnya mencairkan suasana ini. Sudah habis makananku. Aku mengeluarkan beberapa uang untuk kubayar sendiri makananku. Ah, kau paling tahu kalau aku sedang kesal, aku pasti akan membayar makananku sendiri, kadang kamu menerima lalu menggantikan uangnya dilain hari, kadang kamu membiarkan aku membayarnya langsung dan kamupun juga menggantinya dilain hari “ini uang simpenanmu di aku” ucapmu.


Kamu kembali menanyakan perihal tadi. Perihal cemburumu. Lalu kita saling berdebat dengan pendapat kita masing-masing. Aku kesal. Dan akupun tahu kamu juga kesal terhadapku. Entah apa yang ada dalam pikiranku, aku melempar begitu saja uang yang sudah kusiapkan dengan bon makanan ke mukamu. Aku lari. Aku pergi. Aku benci kamu kala itu.

Demikian Sabda Senja


#novemberous 19 - Langit

Demikian sabda senja
Aku tak akan lagi memaksamu
Dan demikian sabda senja
Aku pulang dengan langit yang sebentar lagi hujan

Aku tahu ini adalah kepastian pedih yang harus aku terima. Aku yang memaksamu dulu, tapi kini aku yang harus berusaha berdamai dengan paksaan aku dulu terhadapmu. Berpisah.

#novemberous
#novembermenulis
#30harimenulis

Jarak



#novemberous 18 - J A R A K 

Dini hari, pukul tiga
Ini sudah pada gelas ketiga
Tapi aku belum mampu tidur jua 
Teringat abang yang jauh disana


#novemberous
#novembermenulis
#30harimenulis

Senyum Bait, Ciss


Note: ~~ abaikan poto yang masih alay dan yang masih jadi penyimpan cinta diam-diam yang baik yang bertahun-tahun :D. Potonya yang kesisa cuma ini setelah banyaknya poto yh ilang karena ram rusak :(

#Novemberous 16 - Minggu

"Senyum BAIT, cissss" 

"Anak kecil itu tempatnya bahagia, tempatmu tertawa, tempatmu melepas penat, tempatmu menghilangkan bosan"

Ehmm ini sih sebenernya numpang curhat karena rindu sama segerombolan anak kecil yang beberapa tahun silam sangat ramai di pelataran Masjid Al-Ghifari, Bogor. Berawal dari sekolah di sana, mulai cari UKM biar gak bosan sama kehidupan sekolah-kostan. Memang dari SMP, gak pernah lepas sama yang namanya Rohis, akhirnya milihlah kegiatan DKM Al-Ghifari. Sudah dari dulu suka sama anak-anak kecil, main sama mereka dan memang cita-cita dari semenjak pertama kali ditanya adalah menjadi guru, akhirnya di DKM milih departemen BAIT (Bina Anak Iman Islam dan Takwa). Nah BAIT ini "tugas"nya ngajarin anak-anak perumahan di sekitar kampus untuk mengaji. Di BAIT inilah yang ngajarin gimana indahnya main sama anak kecil, ya sembari ngajarin mereka ngaji, ngajak mereka main, ketawa, ngedengrin mereka yang curhat, dan ngelupain tugas sekolah yang numpuk :) hehehe. . Yang paling berharga dan berkesan banget setelah ngikut BAIT ini adalah banyak juga pelajaran yang bisa diambil dari mereka. Ya memang anak kecil gak bisa ngasih nasihat, tapi hampir dari setiap perlakuan mereka itu kadang bikin kita malu yang posisinya kita jauh lebih dewasa dari mereka. Sampai akhirnya ada satu anak yang bikin keingetan sampe sekarang dan ambil pelajaran yang berharga banget dari dia. Seorang anak kecil yang umurnya masih belasan tahun, harus ngehidupin adiknya dan ibunya. Cari uang dengan ngerapihin sendal masjid sama ngamen. Sampai yang bikin nangisnya banget waktu itu pas lagi isya, hujan, ngeliat dia belum pulang dan masih ngerapihin sendap di masjid, pas ditanya kenapa belum pulang, dia cuma bilang "aku gak berani pulang, teh. Aku masih dapet segini uangnya, ada bapak di rumah, aku takut diomelin." 😭😭😭. Pelajaran yang paling menampar adalah kenapa sudah sebesar ini, masih kalah sabar dan syukurnya sama anak yang belasan tahun.

#novemberous
#novembemenulis
#30harimenulis